kuntawiaji:

Adik, kamu lucu sekali.

Why you are so cuuuteee >,

(Source: pbsparents, via furidisini)

19089 Notes

99 Notes

Eeehhh tambleeerrr, apa khabar?
— Monski, berbulan-bulan enggak tambleran.

Mengapa Selalu Kamu?

karenapuisiituindah:

Kumohon berhentilah mempertanyakan 
mengapa selalu kamu yang akan kupilih menjadi pendamping hidupku.

Karena jika kau tak berhenti bergumam,
biarlah saja kata demi kata ini yang akan berbicara.
Maka perhatikanlah dengan seksama.

Kamu itu seperti kebetulan yang ditakdirkan Tuhan.
Ah, aku lupa.
Di dunia ini tak ada yang namanya kebetulan kan?
Maka kuganti saja,
kamu adalah takdir terindah yang Tuhan ciptakan.
Karena kurasa, aku ini wanita biasa saja.
Namun kau, kau begitu luar biasa.

Jadi, mengapa selalu kamu, Tuan?

Kurasa karena sejak awal,
kau lah yang dicari oleh jiwa sepiku.
Sebagai teman masa kini yang begitu mengagumi diriku,
menerimaku apa adanya,
menemani setiap kesempitan dunia.

Mengapa selalu kamu, Tuan?

Barangkali karena semesta pun tak bisa menolak cinta,
yang sama-sama kita tautkan
sejak kedua mata kita bertatapan.
Dahulu kupikir cinta pada pandangan pertama itu tak nyata.
Ternyata itu ada.
Dan perjumpaan denganmu membuatku percaya.

Tuhan tahu,
aku tak butuh yang terlalu sempurna.
Namun di mataku, kau tetap sosok luar biasa.

Tuhan tahu,
aku tak ingin dia yang menaruh hati pada selain satu.
Maka dia mengirimkanmu,
pria yang mampu setia hanya padaku.

Bahkan semesta pun tahu,
aku seperti sedang bercermin saat menatap matamu.
Kulihat sosokku begitu indah
dengan binar-binar mimpi indah tentang kita berdua.

Ah, kurasa sudah cukup ocehanku.
Tak perlu lagi kau bertanya ini itu.

Ini cinta, Tuan.
Kumohon jangan lagi mempertanyakan.

image

Kalibata, 1 April 2013

- Tia Setiawati Priatna

Ini cinta, Tuan.
Kumohon jangan lagi mempertanyakan.

82 Notes

"Senangnya Belajar Islam: Aqidah" masuk nominasi buku anak islami terbaik di IBF 2013 :D
Minta doanya ya teman-teman … semoga menang. Aamiin.
Tertarik ingin punya bukunya? SMS/Whatsapp 087821400011 for special price. Thank youuuu <3

"Senangnya Belajar Islam: Aqidah" masuk nominasi buku anak islami terbaik di IBF 2013 :D

Minta doanya ya teman-teman … semoga menang. Aamiin.

Tertarik ingin punya bukunya? SMS/Whatsapp 087821400011 for special price. Thank youuuu <3

Ke Mana? Ke KK!

Minggu lalu, saya diajak sama Mas Ayang ke Kota Kinabalu (or KK, as everyone calls it.) KK ini ibukotanya Sabah, Malaysia. Lokasinya ada di ujung kepala Pulau Borneo atau Kalimantan. Misi utama kepergian kami adalah untuk menghadiri acara ngunduh mantu Kakaknya Mas Ayang. Kakaknya ini cowok. Dalam tradisi jawa, ketika seorang anak laki-laki menikah, kedua orang tuanya akan menggelar acara ngunduh mantu (atau mulung mantu dalam tradisi Sunda.) Bentuknya mirip hajatan resepsi pernikahan. Bisa dibilang, ngunduh mantu ini hajatannya pihak cowok untuk menyambut menantunya sekaligus memperkenalkan dia ke para kolega dan kerabat. Acaranya sih cuma satu hari, pas Jumat malam doang. Sisanya? Pacaraaan! Lilburaaan!

Saya berangkat hari Kamis malam, naik Air Asia. Berempat bareng Mas Ayang, Mbak Sepupunya, dan Buleknya. Dasar manusia yaaaa … belum berangkat aja udah ada drama di Bandara. Souvenir acara ngunduh mantu yang kami bawa nggak lolos masuk pesawat. Karena eh karena, dipackingnya pakai kardus. Wong ndeso nggak boleh naik pesawat ya emang? Dih!

Akhirnya kami bongkar itu kardus, isinya kami pindahin ke canvas bag yang dadakan beli di bandara. Agak PR sih … soalnya souvenirnya ini rada rempong bowk ….

image

Do you know cempor? yessss, lampu minyak :))

Kami agak khawatir, kalau dipindah-pindah kayaknya ini cempor bakalan pecah. Tapi ya sudahlah … Bismillah … daripada nggak jadi berangkat?

Awalnya, petugas bandara nggak mengizinkan cempor ini masuk pesawat. Karena, kalau nanti pecah bisa bahaya untuk keselamatan penumpang. Masuk akal, sih … tapi akhirnya dibolehin, kok.

Petugas Bandara: Ini tidak bisa masuk pesawat, bahaya banget kalau pecah blablabla yadda yadda yadda.

Mbak Sepupu Mas Ayang: Ini souvenir acara ngunduh mantunya Pak Konjen KK, Mas. Kami pilih cempor ini tujuannya sekalian untuk memperkenalkan kebudayaan Indonesia dan anu anu anu (insert some good statements here)

Akhirnya, kami sukses naik ke pesawat dengan senyum kemenangan (dan ngos-ngosan tentunya.) Penerbangan berjalan mulus, nggak terlalu banyak turbulensi. Kami mendarat di KK sekitar jam setengah satu malam dan langsung dijemput sama staff KJRI KK. Kesan pertama saya tentang KK? gelap! iya laah … kan malem. Cerita-cerita tentang kota ini dilanjutkan nanti, yaaa. Karena postingan ini kayaknya sudah mulai kepanjangan. Dan yang nulisnya sudah mau pulang kantor.

O iya, apa kabar dengan cempor-cempornya? pecah lima belas buah saja. Fifteen from two hundreds lamps. Hmm … not bad lah.

Happy weekend, errbody!

Cerita Pagi Ini

Seorang corporate slave (perempuan, 24th) tinggal satu indekos dengan dua teman sekantornya. Pada saat kedua temannya berangkat ke kantor, dia baru siap-siap hendak mandi. Pertanyaannya, setelat apakah perempuan itu pagi ini?

1 Notes

[Surat Cinta] #9: Surat Buat Jokowi

Selamat sore, Pak. Semoga Bapak dalam lindungan Allah Swt. dan senantiasa dilancarkan semua aktivitasnya.
Saya sedih lihat Jakarta kebanjiran, Pak. Orang-orang mengungsi, anak-anak nggak bisa sekolah, pedagang juga jadi libur jualan. Saya yakin Bapak juga sama sedihnya sama saya. Bapak sedih karena banjir? atau sedih karena disalahkan atas adanya banjir? mungkin dua-duanya ya, Pak. Tapi, ya, sudahlah … omongan-omongan miring itu nggak usah didengerin. Bapak tidak bertanggung jawab atas datangnya banjir ke Jakarta, tetapi Bapak memang bertanggung jawab atas penanganannya. You did a good job, Sir :)

Kemarin lusa, lewat layar televisi saya lihat Bapak blusukan ke daerah banjir, terus Bapak turun langsung buat membantu warga-warga di sana. Hahahaha! Lucu, Pak … sekarang ini jarang ada pejabat yang mau bantu-bantu di lokasi banjir begitu. Mungkin takut sepatu dan celana mahalnya basah? atau takut kudisan? entahlah.

Jakarta itu diserahterimakan kepada Bapak oleh Pak Kumis dalam keadaan semrawut tho, Pak. Membetulkan Jakarta tidak cukup sehari dua hari, atau bahkan setahun atau dua tahun. Perlu waktu lama dan proses yang panjang. Namun ibarat benang kusut, semua masalah pasti ada ujungnya. Percayalah bahwa dengan semangat, tindakan yang tepat, dan konsistensi, insya Allah Jakarta bisa berubah ke arah yang lebih baik.

Doa dan semangat saya kirimkan buat Bapak lewat surat ini. Jaga kesehatan ya, Pak. Kalau Bapak sakit, nanti siapa yang memimpin Jakarta?

Cemunguuuddhhh!

Regards,
calon warga Jakarta.

1 Notes

kindibox:

Let’s meet :3

Let&#8217;s! :D

kindibox:

Let’s meet :3

Let’s! :D

(Source: kuntawiaji)

49 Notes

[Surat Cinta] #8: Doa Musim Hujan

Angin tenggara, jangan dulu bertiup ya.
Kami pasangan hujan.
Hanya bisa bercinta di waktu hujan.

image

Hujan dari sini

2 Notes

[Surat Cinta] #7: Happy 20th January

[Surat Cinta] #7: Happy 20th January